Penyebab Iritasi Kulit Di Organ Intim Wanita Dan Cara Mencegahnya

Berkeringat adalah cara alami tubuh untuk mendinginkan suhu badan, dengan melepaskan air dan garam. Namun jika berlebihan, keringat bisa mengganggu Anda. Normalnya, keringat keluar dari pori-pori kulit dan menguap. Ketika keringat terjebak di bawah permukaan kulit dan menyumbat kelenjar keringat, hal tersebut bisa menyebabkan kulit menjadi iritasi dan gatal.Baca Juga

Penyebab Iritasi Kulit Di Organ Intim Wanita Dan Cara Mencegahnya

Gatal atau iritasi kulit bisa terjadi di bagian tubuh mana saja, tak terkecuali di area organ intim Anda. Jika Anda terus menggaruk area ini, maka akan menyebabkan kulit menjadi lecet, berdarah, dan rentan terkena infeksi.

Penyebab Iritasi Kulit Organ Intim Wanita

Selain keringat, ada beberapa penyebab lain yang bisa menyebabkan iritasi kulit organ intim Anda, yaitu:

  • Terpapar zat iritan
    Iritan adalah zat atau sesuatu yang menyebabkan iritasi, dan dapat menimbulkan ruam kulit yang gatal. Zat iritan yang sering menimbulkan iritasi di sekitar organ intim wanita, di antaranya adalah sabun, krim, salep, pelembut kain, vaginaldouching (teknik membersihkan vagina), dan deterjen.
  • Penyakit tertentu
    Beberapa penyakit bisa membuat kulit di area kewanitaan menjadi gatal dan mengalami iritasi, yaitu vaginosis bakterialis, infeksi jamur, penyakit menular seksual (seperti chlamydia, kutil kelamin, gonore, herpes genital, serta trikomoniasis), dan penyakit kulit (seperti eksim dan psoriasis).
  • Menopause
    Saat memasuki masa menopause, kadar hormon estrogen menurun. Hal ini menyebabkan kulit di sekitar organ intim Anda cenderung menjadi lebih tipis dan kering. Kondisi tersebut dapat membuat kulit di bagian kewanitaan menjadi rentan mengalami iritasi dan gatal.

Cara Mencegah dan Mengatasi Iritasi Kulit di Organ Intim Wanita

Untuk mencegah serta mengatasi gatal dan iritasi kulit di area kewanitaan, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan, di antaranya:

  • Gunakan pakaian dalam yang berbahan katun dan tidak ketat. Selain itu, ganti pakaian dalam setiap hari secara rutin. Kurangi atau hindari pemakaian panty liner, karena bisa membuat area kewanitaan Anda lembap.
  • Gantilah pakaian dalam, baju, dan celana, setiap kali Anda berkeringat, untuk mengurangi infeksi jamur yang bisa disebabkan karena kulit yang lembap.
  • Cuci dan bersihkan area organ intim kewanitaan Anda dengan lembut, setidaknya satu kali sehari. Ingat, jangan menggosoknya terlalu kuat. Bersihkan area kewanitaan dengan benar, yaitu dari arah depan ke belakang (dari vagina menuju anus) setelah buang air, bukan
  • Anda bisa menggunakan sabun pembersih kewanitaan yang berbahan lembut, alami, dan memiliki kandungan hypoallergenic untuk meminimalkan terjadinya alergi di area kewanitaan Anda.
  • Hindari berbagai pemicu terjadinya alergi kulit dan iritasi pada organ intim Anda, seperti sabun mandi biasa dengan pH tinggi, parfum, tisu toilet berwarna, dan Anda disarankan untuk menggunakan tisu toilet yang tidak berwarna dan tanpa pewangi ketika membersihkan area organ intim Anda.
  • Gantilah pembalut sesering mungkin ketika Anda menstruasi, jika perlu gunakan produk pembersih kewanitaan untuk membantu membersihkan area kewanitaan.
  • Pastikan area kewanitaan tetap kering agar tidak mengundang bakteri dan jamur.

Produk pembersih kewanitaan berlabel hypoallergenic yang berbahan lembut seperti aloe vera dan kolagen, dengan pH yang sesuai tingkat keasaman vagina, dapat menjadi salah satu pilihan tepat untuk membersihkan organ kewanitaan dengan baik. Disarankan memilih produk kewanitaan yang memiliki kandungan aloe vera dan kolagen untuk meredakan peradangan dan mengembalikan kelembapan, bakteri baik Lactobacillus untuk mengembalikan dan menjaga keseimbangan pH area kewanitaan. Pastikan juga untuk memilih produk yang telah teruji klinis atau berlabel dermatologically tested.

Rasa gatal yang mungkin ditimbulkan oleh iritasi dan alergi bisa menyebabkan Anda tidak nyaman. Selain itu, iritasi yang terjadi di area kewanitaan bisa saja menyebabkan infeksi dan mengundang beragam penyakit. Jika Anda mengalaminya, segera konsultasikan pada dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *